... urip opo anane kadyo ilining banyu, ora kedhuwuren gegayuhan, ora kejeron pasrahe ...

Friday, July 8, 2011

Es teh tawar

Saat itu aku sedang berada di tempat makan bakmi ayam di seputaran stadion bersama beberapa temanku. Aku sedang tidak ingin minum yang manis.

“Es teh tawar, jangan manis ya bu”, pesanku kepada ibu penjual bakmi.

“Tidak ada mas, adanya es teh manis”, jawab ibu itu.

Kemudian temanku melihat ke arahku seakan bingung dan aku pun terus terang bingung juga, kok es teh tawar tidak ada, tapi es teh manis ada ?

Temanku menyahut, "gini bu, waktu buat es teh, jangan dipakaikan gula, jadi nggak manis".
Tapi si ibu ini tetap bilang, "nggak bisa mas, pasti manis".

Kemudian logikaku berpikir, mungkin dia sudah membuat dalam jumlah banyak dan sudah dicampur gula, jadinya semuanya manis.

Karena penasaran temanku bilang, "Tolong deh bu, bawa kesini tehnya, kami ingin lihat cara buatnya".

Si ibu ke dalam dan kembali dengan beberapa buah gelas berisikan es batu dan beberapa botol ‘Teh Botol’. Mengertilah kami, dan kami pun tertawa akan hal ini, ternyata es teh itu yah ‘teh botol’ itu, ya... otomatis manis, gimana buat jadi nggak manis.

Kami katakan kepada ibu, “bilang dong bu, kalau ini teh botol namanya, jadi kami mengerti kenapa nggak bisa nggak manis”. Lalu kami meminumnya dan menyantap bakmi ayam itu.

Kadang kala kita ingin memaksakan suatu kehendak kepada orang lain, seperti halnya sewaktu saya ingin meminta eh teh tawar itu, kita sudah punya pikiran sendiri bagaimana es teh itu dibuat. Tapi dilain hal ternyata yang tersedia itu justru teh yang sudah dalam kemasan botol. Apa yang ternyata kita pikirkan itu berbeda sekali dengan apa yang ada.

Dalam berdoa kita juga sering memaksakan kehendak kita dan merasa kecewa jika doa kita tidak terkabul, seperti seseorang yang curhat padaku beberapa waktu lalu, dimana dia mendoakan kesehatan ayahnya, dan ia rela memberikan setengah umurnya kepada kehidupan sang ayah. Tapi ternyata sang ayah meninggal, dan dia kecewa kepada Tuhan kenapa Tuhan tidak mendengarkan doanya padahal ia telah memberikan setengah umurnya untuk umur sang ayah.

Temanku mungkin beranggapan ia bisa mengatur melalui doa yang ia panjatkan tapi kehendak Tuhan berbeda, mungkin saja si ayah itu juga berdoa hal yang sama, sehingga si ayah rela memberikan juga umurnya untuk anak-anaknya, dan semuanya itu kembali kepada kehendak Tuhan.

Pengeran iku sing paling kuwasa, tetepa nenuwun kanthi lembahing ati..

10 comments:

jogja_biru said...

mas, arif...semoga sso yg curhat dan rela memberikan setengah umurnya pada ayahnya itu...bukanlah satu dari temanku jg....berinisial "G"

perih mendengarnya...dgn begitu besar cintanya pada ayahnya...

ach..Tuhan mmg punya rencana terindah untuk stiap mahluknya...

regsa said...

Abdi mah teh susu

sayurs said...

#indri: bukaaannnnn..
dia orang yang super tegar menurut saya, ga mungkin dia protes pada Tuhannya, meski cuma dalam curhat..
mari, terus support dia.. :D

#regsa: weizzz.. sing duwe teh susu.. ups !

fiz-online said...

Untung sampeyan segera memakai logika, kalau tidak bisa-bisa salah satu perlahan naik pitam. Soal cerita anak dan ayah, itu memang terserah Pengeran. Kata Pak Dahlan Iskan, "Terkadang sistem file Tuhan itu tidak sama dengan sistem file kita" Kita ingin begini, ndilalah Tuhan berkehendak lain.

Sang Nanang said...

lha dimurahi tes manis, isih milih sing tawar?

tjitra said...

Benar sekali Fiz.......yang jelas sistem file Tuhan tak mungkin salah. Dan segala sesuatunya tentu mempunyai makna, karena Tuhan mengasihi umatnya.............

beni said...

es teh kopi ada gak..?? hee...

Anonymous said...

[url=http://usapaydayloansquickly.com/#bmegonosangit.blogspot.com]payday loans[/url] - payday loans , http://usapaydayloansquickly.com/#smegonosangit.blogspot.com payday loans

obat herbal kanker prostat said...

Siang2 minum es teh tawar enak juga ya.hehehe. Tapi banyak hal positif yg dapat ane tangkap dari cerita ente. Terima kasih atas sharenya.

obat herbal kanker payudara said...

Apa yang teman katakan adalah benar. Kadangkala apa yang kita harapkan berbeda dengan kenyataan. Jadi ya harus bersabar lah.